Kepala Sekolah Harus Bisa Mengatur dan Mengembangkan Mutu Kualitas Pendidikan di Sekolahnya

Penalutim.com, Luwu Timur –Kepala sekolah harus bisa mengatur sekolahnya, mengembangkan sekolah, serta meningkatkan kualitas dan mutu pendidikan di sekolah, sehingga bisa mendukung program pendidikan di kabupaten Luwu Timur.

Hal itu di ungkapkan Bupati Luwu Timur (Lutim) H.Budiman, pada acar kegiatan Rapat Koordinasi (Rakor) pemerintah kabupaten Lutim, dalam rangka meningkatkan pendidikan di kabupaten Lutim.

Rakor yang berlangsung di aula dinas Pendidikan dan kebudayaan Luwu Timur dan di ikuti ratusan kepala sekolah jenjang TK, SD, dan SMP Negeri/ Swasta se-Kabupaten Lutim, Senin (30/10/2023).

Kegiatan rakor itu dibuka oleh Bupati Luwu Timur, H. Budiman didampingi Wakil Bupati, Mochammad Akbar Andi Leluasa dan Plt. Kadis Pendidikan dan Kebudayaan, Hj. Rosmiyaty Alwy.

Bupati dalam sambutannya saat membuka rakor tersebut menyampaikan bahwa, pelaksanaan rapat kerja ini dalam rangka mendengar secara langsung aspirasi, keluhan, saran serta kritikan terhadap penyelenggaraan pelayanan mutu dan akses pelayanan pendidikan di Kabupaten Luwu Timur.

“Kegiatan rapat koordinasi kepala sekolah ini sebagai wadah untuk menyampaikan langsung aspirasi terkait kondisi yang ada di sekolah masing-masing,” ungkap Bupati.

Menurut Bupati, kepala sekolah sebagai insan pendidikan dan pemangku kebijakan memiliki berbagai kewajiban yang harus dilaksanakan, sebagai seorang pemimpin, kepala sekolah diharapkan dapat memperhatikan kondisi di sekolah masing-masing.

Bupati menuturkan, pemerintah daerah terus berkomitmen untuk memberikan mutu pelayanan yang baik bagi anak-anak sekolah. Dan untuk sarana dan prasarana akan terus dibenahi dibeberapa sekolah.

“Dalam forum diskusi ini, bapak/ibu dapat menyampaikan kendala apa saja yang dialami di sekolah agar secara bersama -sama kita mencari solusi,” ucapnya.

Bupati juga menyampaikan pesan kepada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan beserta jajaran nya agar lebih meningkatkan kinerja dan pelayanan kepada masyarakat, dan kepada para kepala sekolah agar lebih memperhatikan para peserta didik, mengawasi dan melindungi dari kemungkinan adanya hal-hal negatif.

Diakhir arahannya, Bupati mengingatkan kepada para kepala sekolah mengingat mulai saat ini hingga tahun 2024 mendatang adalah tahun politik. Para kepala sekolah, guru maupun pengawas untuk tidak terlibat dalam politik praktis atau black campain bagi siapa yang melakukan hal tersebut maka akan diberikan sanksi tegas.

“Kita tahu bahwa tentunya akan banyak tantangan godaan dari tokoh-tokoh politik kedepannya, saya minta bapak/ibu kepala sekolah, guru maupun pengawas untuk tidak terlibat dalam politik praktis atau turut melakukan kampanye terhadap para calon. Bapak/ibu punya hak politik untuk menentukan pilihan tetapi bapak/ibu tidak boleh terlibat dalam politik praktis. Saya harap agar hal ini tolong diperhatikan dengan baik,” tutupnya.

Usai memberikan arahan, Bupati, Wakil Bupati dan Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan melakukan diskusi bersama para kepala sekolah.

Di sela-sela kegiatan rapat koordinasi dilakukan penyerahan piagam penghargaan kepada sekolah yang meraih Adiwiyata Mandiri 2023 dari Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan dan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi kepada UPT SMPN 1 Tomoni dan UPT SDN 221 Malili.

Selain itu, juga diserahkan Bantuan Hibah 2023 berupa alat musik yang masing-masing diberikan kepada: Generasi Pemuda Manurung Kecamatan Malili, Pemuda POUK Desa Wawondula Kecamatan Towuti dan Kelompok Pemuda Gempita Asuli Kecamatan Towuti.(DIN)