by

Tidak Hanya Covid-19, Ini Penyakit Mematikan Yang Juga Berbahaya

Penalutim.com, Kendari – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) mengimbau seluruh warganya untuk menjaga kebersihan di musim penghujan demi mencegah terkenanya penyakit demam berdarah dengue (DBD).

“Masyarakat Kota Kendari kini tengah dihadapkan berbagai penyakit mematikan. Tak hanya corona virus disease atau COVID-19, namun penyakit mematikan yang tak kalah berbahaya adalah demam berdarah dengue (DBD),” ungkap Kepala Dinkes Kendari, dr. Rahminingrum di Kendari, Selasa (16/6/2020).

Ia juga mengungkapkan bahwa dalam kurun waktu tiga bulan terakhir, pihaknya mencatat sebanyak 288 kasus DBD ada di Kota Kendari, dengan angka kematian sebanyak lima kasus.

“Mudah-mudahan masyarakat sadar, bahwa saat ini Kota Kendari bukan hanya berperang melawan COVID-19, tapi ada penyakit lain yang lebih berisiko setiap saat mengancam masyarakat kita, yaitu DBD,” tutur Rahminingrum.

Adapun, daerah yang rawan terkena DBD di kota Kendari disampaikan Rahminingrum, yaitu Kecamatan Poasia, Lepolepo, dan Puuwatu. menurutnya, ketiga daerah itu merupakan langganan yang sering terjangkit DBD dari tahun ke tahun.

“Penyebabnya bermacam-macam bisa karena kebersihan wilayahnya dari genangan air, dan kesedaran masyarakatnya akan 3 M yaitu menguras, menutup, dan mengubur masih kurang,” ungkapnya.

Rahminingrum mengungkapkan bahwa pemerintah saat ini tengah kekurangan bubuk  abate atau racun pembasmi larva sehingga sedikit memperhambat kegiatan membasmi atau mengontrol penyakit demam berdarah, malaria, ataupun penyakit yang disebabkan oleh nyamuk.

“Abate cukup lama, sepertinya tahun ini belum ada abate, Karena biasanya kalau kita mau dapatkan abate harus dari Kementerian. Tapi sampai sekarang pun belum ada dan masih kosong,” jelasnya.

 

Penulis : Redaksi

Editor : Ning Rahayu

Foto : Ilustrasi

News Feed